oleh

Pemprov Jateng Alokasikan Rp254 Miliar untuk Program Insentif Guru Agama

SEMARANG – Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen memastikan program insentif bagi pengajar agama di Jawa Tengah pada 2021 masih bergulir, meski di tengah pandemi Covid-19. Untuk alokasi anggaran yang disediakan sebesar Rp254.246.000.000.

“Memang akhir ini banyak dari guru yang menanyakan terkait insentif dari pemprov. Dan alhamdulillah program ini masih berlanjut dengan alokasi anggaran sebesar Rp254 miliar lebih,” ujarnya, usai Upacara Peringatan HUT ke-71 Provinsi Jawa Tengah, Minggu (15/8/2021).

Baca Juga  Berangkatkan Relawan dan Logistik Pemprov Jateng Bantu Korban Gempa SulBar

Menurutnya, program tersebut mulai dilaksanakan sejak 2019 dan akan terus bergulir hingga 2022 mendatang. Pada 2021, ada 211.455 orang guru, baik dari agama Islam, Katholik, Kristen, Hindu dan Budha yang akan menerima insentif.

“Ini untuk guru madin, TPQ dan madrasah di pondok peantren. Selain itu juga guru pengajar di vihara, gereja dan agama yang ada di Indonesia,” papar Gus Yasin, sapaan wagub.

Untuk saat ini, jelas Gus Yasin, pihaknya sedang melakukan validasi data penerima insentif. Sebab, selama pandemi terjadi perubahan data.

Baca Juga  Vaksinasi Merdeka Semeru untuk Penyandang Disabilitas

“Jadi informasi saat ini sudah saya paraf dan sudah di-acc Pak Gubernur. Karena pendemi ada guru yang terpapar dan ada perubahan data, maka perlu penyelarasan, memasukkan input penerima baru. Ini masih proses di Bank Jateng Syariah untuk pendataan dan penyaluran,” terangnya.

Dengan adanya program tersebut, Gus Yasin berharap dapat meningkatkan kesejahteraan. Sekaligus memantapkan para pengajar keagamaan, untuk mendedikasikan diri dalam menyikapi moral anak bangsa saat ini.

Baca Juga  Proyek Geothermal di Kawasan Dieng Bisa Jadi Wisata Energi Panas Bumi

“Harapan pertama memang munculnya program ini kita melihat bahwa madrasah dan diniyah nonformal itu masih belum tersentuh pemerintah. Maka kami mengusulkan instentif untuk kesejahteraan agar guru keagamaan lebih mantap lagi untuk mendedikasikan penididkan agama, untuk menyikapi moral anak bangsa,” tandas Wagub. (*/cr1)

Sumber: banten.siberindo.co

News Feed